Kisah Utama 2 (Kelahiran Sang Garuda)

Bhagawan Daksa memiliki empat belas putri yang mempunyai paras sangat cantik, keempat belasputrinya ini ia haturkan kepada seorang resi yang bernama Bhagawan Kasyapa. Putri-putri Bhagawan Daksa ini bernama; Sang Aditi, Diti, Danu, Aristi,Anayusa, Kasa, Surabhi, Winata, Kadru, Ira, Parwa, Mrgi, Krodhawasa, dan SangTamra.

Keempatbelas putri Bhagawan Daksa ini kemudia ndiperistri oleh Bhagawan Kasyapa, setelah melaksanakan upacara dan melewati waktu semua putrid ini telah dikaruniai putra, kecuali sang Kadru dan Sang Winata. Berselang waktu, keduanya menghadap Bhagawan Kasyapa dengan penuh pengharapan agar bisa memiliki keturunan, sang Kadru meminta agar bisa memilikiseribu orang anak sedangkan sang Winata memohon agar diberikan dua anak sajanamun memiliki kesaktian yang melebihi anak-anak sang Kadru.

Bhagawan Kasyapa kemudian memberikan seribu butir telur kepada sang kadru dan dua butirtelur untuk sang Winata untuk dijaga. Telur-telur yang diberikan oleh Bhagawan Kasyapapun dijaga dengan penuh kesabaran dan kasih sayang oleh Sang Kadru danSang Winata. Lama berselang waktu, seribu telur Sang Kadrupun mulai menetas dan lahir seribu ekor naga, yang terkemuka dari naga-naga putra Kadru adalah Anantabhoga, Basuki, dan Taksaka. Waktu-waktupun berlalu, namun kedua telur winata belum juga menetas.

Akhirnya dengan keputusasaan Sang winata memecahkan salah satu telurnya dan dengan kesakitan lahirlah Sang Aruna dengan tubuh yangbelum sempurna, yaitu baru bagian atas saja yang terbentuk dengan sempurna sedangkan bagian bawahnya belum sempurna. Kemudian Sang Aruna terbang yang pada akhirnya ia menjadi tunggangan Hyang Aditya. Dengan penuh rasa menyesal, Sang Winata kemudian menjaga satu lagi telurnya dengan penuh kesabaran, yang setelah menetas lahirlah Sang Garuda.

Suatu hari Sang Kadru dan Sang winata berbincang mengenai kuda Uccaihsrawa, namun pada akhirnya mereka berdebat mengenai kuda yang keluar dari pemutaran ksirarnawa tersebut dan memutuskan untuk bertaruh, siapa yang kalah akan menjadi budak.Atas muslihat para naga akhirnya Sang Winata kalah dan akhirnya diperbudak olehSang Kadru, ia disuruh untuk mengasuh para naga, putra-putra sang Kadru. Untuk menggantikan tugasnya itu, maka seringkali Sang Garuda disuruh menjaga paraNaga tersebut, namun lama kelamaan ia merasa tidak mampu lagi mengurus naga-naga yang tidak kenal diam. Sang Garuda pun bertanya, apa yang bisa ialakukan untuk bisa menebus perbudakan terhadap ibunya. Sebagai pengganti hukuman Sang Winata, para naga meminta kepada Garuda agar mengambilkan Amrta.

Sang Garuda kemudian memohon ijin kepada ibunya untuk berangkat mencari Amrta, sebagai penebus hukuman Sang Winata. Dalam perjalanan mencari amrta, banyak hal yang menghalangi perjalanannya. Hingga suatu saat para Dewa mendengar kabar bahwasang Garuda ingin mengambil amrta ke kahyangan, maka bersiaplah para Dewa lengkap dengan senjatanya untuk menghalangi kedatangan Sang Garuda tersebut.

Kedatangan Sang Garuda kekahyangan kemudian disambut oleh serangan para Dewa,namun tiada satu senjatapun mampu menembus bulu-bulu sang Garuda dan dengansekali kibasan sayapnya maka para dewapun terpelanting. Akhirnya amrtatersebutpun didapatkan oleh Sang Garuda, namun secara tiba-tiba datanglah Dewa Wisnu dan bersabda’ tidak sepantasnyalah engkau mengambil amrta, dan hendaknyalah kau menjadi tungganganku’. Tanpa sepatah katapun akhirnya Sang Garuda bersedia dan berpesan kepada indra, bahwa ia akan membawa amrta sebagai penebus hukuman terhadap ibunya, dan silahkan diambil setelah diberikan kepada Sang Naga.

Tidak diceritakan, maka bertemulah Sang Garuda dan Sang Naga, Amrtapun diserahkan kepada Sang Naga sebagai penebus ibunya dan ia berpesan agar sebelum meminumAmrta, ada baiknya kalian para Naga bersuci-suci dahulu. Para Nagapun menuruti anjuran Sang Garuda, kemudian berangkat mandi. Amrta  yang dibiarkan begitu saja, kemudian diambiloleh Hyang Indra. Ketika kembali untuk meminum Amrta tersebut, sungguh sedih hati para Naga karena tidak didapati ditempatnya, namun pada ujung ilalang masih ada setitik Amrta, kemudian mereka menjilatinya hingga bercabanglah lidahpara Naga. (Adi Parwa, Gw 2-5-13)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*